Saturday, May 25, 2013

Giveaway for Quiz Hunter


Giveaway kecil-kecilan ini aku bikin karena aku berhasil dapetin banyak buku dari  kegiatan Quiz Hunter empat bulan terakhir, trus cerpenku juga terpilih menjadi salah satu cerpen yang dibukukan di Lomba Cerpen #JapanInLove yang diadakan diva press, walaupun nggak juara 1.


Dan, sekarang saatnya aku yang gantian bikin Giveaway kecil-kecilan. Karena temanya aja Giveaway kecil-kecilan, maka hadiahnya juga kecil-kecilan, yaitu dua buah buku yang tak terlalu tebal untuk dua pemenang. Sebenarnya mau ngasih Ototo Wa Koibito, tapi ternyata belum ada di Madiun, jadi buku lain aja ya?


Aturan main!

  •  Follow blog aku ya? (aji mumpung, nih! Hehehehe) Kalau nggak ada blog, kalian bisa follow lewat email, ya?!
  •  Follow twitter aku @dianputuamijaya , yang ini biar aku gampang menghubungi jika kamu menang.
  • Bantuin promote GA ini max 3 kali, setiap promote sertakan mention ke salah satu teman kamu dan aku. Jangan lupa hestag #GA1st
  • Jawab pertanyaan ini.
“Pernah ngerasain cinta ‘kan? Sekarang ceritakan padaku kisah cinta kamu yang paling 
berkesan dan akan kamu kenang selamanya!”
  • Jawab pertanyaan kalian di kolom komentar, jangan lupa sertakan username twitter kalian plus nama blog/email yang kalian gunakan untuk memfollow blog aku.
  •  Tulis pilihan buku yang kalian inginkan dari 2 buku yang di tawarkan. Jika di akhir GA, dua pemenang memilih 2 buku yang sama, maka akan aku undi, yang menang undian itulah yang dapat buku yang dipilih, dan yang kalah terpaksa menerima buku yang belum dipilih
  • Kemenangan di tentukan dari jawaban kalian
  • Keputusanku tidak bisa diganggu gugat
  • Giveaway ini berakhir pada tanggal 19 Juni 2013, bertepatan dengan ulang tahun aku.
  • Silahkan membuka lemari kenangan kalian, dan buat uraian cinta kalian yang paling menyentuh dan berkesan untukku. Good Luck, guys!!!

51 comments:

  1. First of all let me introduce myself ya kak :D Aku Sha, akun twitterku @GaemSha. Sekian :D

    Kalo ngomong masalah cinta... Pasti semua orang pernah ngerasainnya, iya kan? Tapi kalo masalah cinta yang bertepuk sebelah tangan, mungkin gak semua orang pernah ngerasain pedihnya.

    Tapi, aku pernah. Dan aku masih setia dengan rasa pedihnya sampai saat ini.

    Panggil aja dia Z, cowok yang selalu merasa ganteng saat ada topi yang bertengger di kepalanya. Aku pertama kali kenal dia saat tahun ajaran baru di sekolah baruku yang masih aku tinggali sampai sekarang. The good fate, kita satu kelas, akan selalu satu kelas sampai 2 tahun lagi. *aku berharap gak ada anak kelasku yang baca ini :D*

    Dia kekanakan, pinter, humoris dan cerewet. Close enough to my ideal type. Tapi satu yang menghambat semua kedekatan kita saat itu, dia punya pacar. Aku tentu gak berani terlalu deket dong sama dia, tapi yah namanya aja orang deket di sms, pasti kalau ketemupun jadi deket. Alhasil kita jadi bahan olok-olok.

    Sampai akhirnya dia putus dari pacar pertamanya itu. Dia cerita ke aku, dia udah gak tahan sama ceweknya dan blablabla. Sejak saat itu, kita makin deket. Dia tau banget kalo aku lebih mengenang siapa yang ngucapin terakhir di hari ulang tahunku ketimbang yang pertama. Dan alhasil dia berusaha buat jadi yang terakhir. Tapi terakhirnya keterlaluan. Aku ultah tgl 12 dia baru ucapin tgl 13 pagi. Well, he already tried his best, kan? :)

    Hari demi hari, kita bisa dibilang semakin deket. Sampe-sampe wali kelas dan guru bahasa Inggrisku 'nyomblangin' aku sama dia.

    Hubungan aku sama dia sih fine-fine aja. Kita masih suka saling kasih semangat dll. Sampe akhirnya suatu hari, dia tiba-tiba jauhin aku gitu aja. Aku ada didepannya, tapi dia bertingkah seakan aku gak ada ditempat itu. Karena hal itu lah, akhirnya aku cari tau ke sahabatku sekaligus temen deketnya dia.

    "Dia lagi deket sama cewek lain"

    Satu kalimat yang langsung bikin aku sakit bukan main. Tapi aku berusaha biasa. Aku gak mau perasaanku ke dia yang sebenarnya sampe tercium oleh orang-orang sekitarku. Aku gak mau, kisah cintaku harus berakhir tragis satu kali lagi.

    Akhirnya aku berusaha bersikap baik ke dia. Ttp ngeladenin dia, just like usual. Akhirnya kami dapet libur 4hari. Di saat libur itu, aku bener-bener ngerasa kehilangan. Dulu, dia selalu aja ngerecokin aku dengan sms gak penting. Dan sekarang, nothing. Dia gak ada lagi buat aku.

    Singkat cerita, akhirnya aku tau dia udah punya pacar lagi. Anak kelas sebelah, yang aku tahu emang suka sama dia sejak awal tahun 2013.

    Entah apa yang terjadi sama aku. Bukannya kecewa, sedih, dsb. Aku malah ketawa dan ikut seneng. Aku bersikap sok baik-baik aja. Dan sejak aku tau dia pacaran itu lah, akhirnya kita baikan lagi. Dia cerewet lagi ke aku. Dia mulai suka jailin aku lagi. Bahkan dia suka banget kalo aku udah mulai cerita ttg novel yang lagi aku tulis :)

    Aku gak tau, sampe kapan aku bakal pendem perasaan ini. Tapi aku berusaha. Sekuat mungkin untuk selalu buat dia ada disisiku. Aku pengen egois. Satu kali ini aja :)

    Oiyaaa~ untuk bukunya aku milih yang... mm.. mana yaa? Ototo Wa Koibito aja deh kalo bisa :D *ini maksa* kkk~ aku pilih yang So B. It aja kk~ kayaknya lebih cocok sama umurku ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yayaeee... ceritanya nih kayak di PHPin ya? Hehehe... iya, ya, Rasanya nyesek kalau di awal kita diberi harapan dan harapan itu cuma kosong belaka. Hm, semoga kamu menemukan cinta sejatimu yang bisa membalas cintamu setulus cintamu ke dia!!! Ganbatte, Sha!!!

      Delete
    2. Mungkin iya yah? :D Tp aku gak mau nganggap dia PHP kak~ takutnya ntar aku yg dikira kebanyakan berharap XD Amiin amiin :D Terima kasih kakak! Jangan lupa novelnya dikirim ke rumahku kak *ini maksa lagi :D*

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Hmm dia kakak kelasku di SMA, 2 tahun lebih tua dariku. Panggil aja dia Cina. Aku kenal dia dari OSIS. Sama sekali nggak kepikiran kalau semuanya bakalan kaya gini. Berawal dari perkenalan biasa, lama-lama kita saling ngerasa nyaman.. dan..

    Tapi kami beda. Dia seorang protestan yang taat. Aku seorang muslim, walau memang tdk berkerudung, namun aku cukup kental dgn ajaran agamaku. Dulu aku kira kisah seperti ini hanya ada di dlm cerita. Tapi rupanya tdk. Aku pun merasakannya. Sakit.. sangat sakit.

    Rasa nyaman selalu di hadirkannya. Membuat aku semakin susah lepas. Namun air mata jg sering berurai saat tau ada tembok membentengi aku dgn dia. Saat aku harus menunaikan kewajibanku untuk sholat, dia hanya bsa mengantar dan menungguku sampai selasar masjid. Selebihnya aku hanya bisa mengintip dari balik kaca, tanpa bsa berharap banyak untuk dia menjadi imamku.

    Aku sering mendengar ceritanya, tentang bagaimana dia menjadi pelayan yg baik di gerejanya. Tentang jadwal pelayanannya yg kadang harus berkunjung ke luar kota. hmm..

    Aroma perbedaan pun terasa saat kami makan bersama. Cara kami berdoa berbeda. Dia dgn mata tertutup, menyatukan jari-jari tangannya. Aku dgn mata terbuka dan tangan menengadah. Hmm aku pernah lihat adegan ini dalam film! Tapi.. ini benar-benar aku rasakan. Aku dan Dia adalah tokoh utama dlm kisah kami.

    "Mengapa Tuhan menciptakan kita berbeda, jika Tuhan hanya ingin di sembah dgn satu cara?"
    "Karena itu Tuhan menciptakan cinta, sehingga semua perbedaan bisa bersatu"
    Kata-kata yang ku kutip dri sebuah film indie itu memang mampu menguras air mataku.

    Akhirnya dgn segala kebesaran hati, saat ini kami belajar untuk berjalan sendiri-sendiri. Berusaha untuk tdk menoleh ke belakang lagi. Sakit, sangat sakit. Namun hidup itu pilihan. Dan kami pun memilih untuk sekedar berteman. Kami pun memilih untuk tdk bertatap muka lagi. Takut masih ada percikan rasa yg membuat kami mengulangi kesalahan terindah. Dia.. cukup jadi kenanganku saja.

    @yuniamidong
    Aku sdh follow blog kk, atas nama Yuni Amidong hhehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih udah ikutan, ya!!!!
      Ternyata ada ya kisah kayak di film.
      Hah, konflik kayak gini seperti tak ada jalan keluar selain menjauh dan saling melupakan, tapi itu sangat susah, sangat!!!
      Tuhan itu satu, cinta kita juga satu, lalu kenapa kita harus berpisah?
      *Lap ingus!!! Hikz

      Delete
    2. Hehe iya sama-sama kak :)
      Iya ada kak. rasanya aneh dan gaenak-__- hehe..
      huuaaa itu bangeeet!!
      Udah aaaa aku jg galau lagi nih. Itu masalalu :") *nangis di bantal* heheee

      Delete
  4. Hai salam kenal namaku mita... @ratipramita
    cerita cinta yg pernah aku alami baru terjadi sekali dan penuh dg dilema.
    Aku punya seorang pacar maya. Kami chatting, telfon, sms hampir setiap hari. Dia lucu dan menyenangkan sampai rasanya kenyamanan atas kebersamaan kami nggak bisa diabaikan.
    Masalah muncul saat dia beberapa kali ajak aku ketemu. Itu sekitar 6 bulan sejak kami sepakat pacaran. Tapi aku selalu menghindar buat ketemu sama dia. Karna sebenarnya aku disable di kaki. Dan dia nggak tau.
    Aku takut ngecewain dia. Sampai akhirnya dia terdengar sedih krn dia pikir aku gk mau ketemu dia krn aku malu dg usianya yg jauh lebih muda dari aku. Padahal harusnya kan aku malunya krn aku yg lebih tua :|
    Dengan mengambil resiko dia akan ninggalin aku krn ilfil, akhirnya aku terus terang tentang keadaanku lewat sms. Dia shock! Beberapa saat sms kami terhenti. Aku udh nangis krn aku pikir udah kehilangan dia. Tiba2 dia sms dan bilang "gw malah tambah sayang sama lo" kali ini tangisanku berubah jd haru. Tapi itu belum selesai, kemungkinan ilfil masih ada saat kami bertemu. Keadaanku sebenarnya mungkin nggak sesederhana bayangannya.
    Hari H kami bertemu di rumahku, aku yg biasanya banyak bercanda dengannya hanya bisa diam menunduk. Ada rasa cemas dan malu. Dia duduk disebelahku, dia pasti ngerti perasaanku waktu itu. Dan aku gk bisa tahan air mata waktu tanganku terasa hangat karna dia tiba2 megang tanganku erat. Seperti mau menenangkan atau ngasih tau kalo semua baik2 aja tanpa bicara.
    Ini ngebunuh semua kecemasan aku. Rasa terimakasih nggak pernah cukup aku ungkap lewat kata2 untuk cinta yg selalu dia tunjukin lewat kasih sayang. Saat ini kami sudah bersama lebih dari dua tahun :)
    Aku udh follow blog lewat email. Bukunya apa aja boleh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaooo... kamu kayaknya sudah menemukan cinta sejati, ya?! Pasti seneng banget!!!
      Cinta yang sebenarnya bukan cinta yang ada karena kekaguman, tapi rasa tulus. Dan, kamu mendapatkannya.
      Selamat...selamat... semoga kalian langgeng selama-lamanya. Amiiinnnn!!!!

      Oh, ya... terima kasih udah ikut GA aku.

      Delete
  5. Nama Aula Nurul
    Twitter @Aulanurul
    blog http://aulanurul.blogspot.com/
    bukunya So B. It
    Maaf yaa kak sebelumnya kalo nanti saya bakal cerita pake bahasa gw-gw gitu biar ngena aja :)

    Gw sama dia udah tmnan lama. Kita kenal sejak umur gw 11 tahun.Gw sama dia awalnya tmn biasa tp dr awal kenal ya emang nyambung anaknya. Seru di ajak ngobrol apalg dia itu tmn baek dr tmn gw.
    Gw sama dia sering banget ngobrol langsung dr pada sms atau telfonan. Gw cerita ini itu, bahas itu itu. Dan kebetulan walaupun gw cewek tp gw lumayan suka film-film action jd kalo kita lg bahasa film nyambungnya klop banget. Bkn cuma itu, kadang kalo ketemu & ngumpul bareng tmn2, kita malah belajar. Ya gw kan bego di salah satu pljrn eh dia nguasainnya dgn hebat jd kadang gw minta ajarin walaupun gk sampe2 sih di otak gw. Dia jg sama, dia paling gk bisa di satu pljrn & gw bisa jd kita barter laah intinya.
    Karena kita sering ngobrol dan ya jujur sih ngobrolnya itu deket banget jd tmn-tmn kita sering ngejek. Mereka blg kita udah kayak pacaran. Udah lebih dr sekedar tmn deket. De El El. Dan waktu itu, gw gk suka di ejek begitu karena gw merasa gk suka sama dia. Malah gw marah.
    Namun, entah kenapa lama-lama hati gw jd aneh dengan semua kebaikan dia. Kadang, gw suka bete sendiri kalo lama gitu gk ketemu dan gk ngobrol sama dia. Rasanya itu kayak ada yg ilang. Untuk sms/nelfon/chat gk mungkin karena gw sama dia sama-sama gk suka sms-an gitu. Kalaupun ada yg penting pasti nelfon dan ketemu bareng tmn-tmn yg lain.
    Sejak saat itu, gw ngerasa bener-bener aneh. Seolah gw kejebak sama omongan tmn-tmn gw sendiri. Kangen. Ya gw kangen kalo gk ketemu dia dalam waktu bbrp hari. Bete, ya gw bete banget kalo gk ketemu tp gk ada yg di bahas tp... anehnya setiap kita ngobrol itu aja ada pembahasannya.
    Kalo kata sahabat gw sih, gw sama dia hampir kayak orang pacaran karena kalo ngobrol itu rasanya orang-orang di sekitar kayak patung. Di tambah lg ya deketnya itu loh gimana gitu. Gw sadar kok. Tmn-tmn gw malah nyuruh kita jadian tp, gw sama dia blg kalo kita sama-sama gk suka. Yaa, walaupun kenyataannya gw mulai suka sih.
    Sip kan? Ada harepan besar tp, gw mulai kesel waktu dia jdan sama cewek yg gk gw kenal. Kalo gk salah sih cewek itu lebih muda 1 tahun dr dia gitu tp gw gk tau dan gk mau tau. Eh tiba-tiba mereka putus, gw senengnya bukan maen. Entah kenapa gara-gara dia, gw gk bisa deket sama cowok laen dan kalau pun deket, gw mulai ngejauh kalo udah ada tanda-tanda laen gitu.
    Oke, dia putus, eh dia jadian lg sama cewek jg. Putus lg. Gw agak heran kok yaa playboy jg gtu. Tp, gw gk ngejauhin dia walaupun dia playboy kelas teri. Pernah sih dia deket sama tmn gw, agak kesel jg tp, bukan hak gw buat marah. Gw santai aja.


    bagian keduanya di komentar kedua kak

    ReplyDelete
  6. Waktu itu pernah sekolah gw pulang cepet & sekolah-sekolah di kota gw memang pada pulang cepet. Gw ketemu dia &tmn2 gw yg laen. Kita makan bareng karena udah lama gk ketemu. Ya tetep gw sama dia deketan
    Selesai makan, rencana kita mau jalan2 dulu. Tadinya gw mau di boncengin dia tp tiba2 dia nawarin tebengan ke tmn baek gw. Gw kaget. Shock. Tiba2 rasanya pengen nangis. Pas t di depan mata gw eys nawarinnya & tmn baek gw itu langsung nge-iya-in. Gw diem aja. Tmn-tmn gw yg laen jg diem. Kalo gw pulang otomatis mereka tau gw mulai suka atau kalo gw malah nyariin tmn satu sekolah gw, mereka akan curiga banget. Akhirnya gw ikut jalan bareng mereka. Gw di boncengin tmn gw (cewek) yg sebenernya dia gk mau ikut jalan krn ada urusan sama pacarnya.
    Akhirnya, gw sama tmn gw pamit. Mreka agak kaget jg. Sebenernya tmn gw lg ada masalah sama salah satu di antara mereka jd males gabung. Kita misah dr mereka.
    Hari demi berlangsung. Dia (cowok yg deket sama gw) dan tmn baik gw, sebut aja Vi. Dia mulai ngedeketin Vi. Vi jg nyapa gitu walaupun Vi udah punya pacar dan gw kenal pacarnya walaupun gk kenal-kenal amat karena sekolahnya di ujung banget.
    Bahkan pernah satu kejdan, gw lg jalan sama tmn-tmn gw yg laen. Ada dia jg. Ada Vi jg. Waktu itu kalo gak salah sekitar jam 1 atau jam 2 siang lah. Gw gk tau awalnya gimana, gw lupa tiba-tiba dia bandingin gw sama Vi. Gw langsung diem dan maen HP. Tmn gw langsung nyenggol gw. Eh dia narik tangan Vi dan gw langsung pulang dr tempat itu. Sumpah bete banget gw. Mau nangis tp gw tau gk ada hak jg buat nangis tp tetep aja sesek loh sesek.
    Mulai dr hari itu, entah gw atau dia yg jauhin gw. Kita saling menjauh. Kita jd jarang ngobrol. Jarang ketemu. Kalau pun ketemu, gw milih ngobrol sama yg laen dan dia jg sama. Gw agak sedih. Ngerasa kehilangan. Kehilangan banget. Dan gw kangen senyum dia sama gw. Gw kangen saat dia ngajak becanda dan bahas ini itu. Kangen banget.
    Besok2nya, gw jarang ngumpul sama tmn-tmn gw. Gw lebih sering ngumpul sama sahabat-sabahat gw. Curhat ke mereka dan kata mereka, ini rumit. Apalg gw sekalinya suka sama org pasti susah ngelupain. Bahkan kalo gw pacaran aja blm tentu gw suka sama orangnya.
    Saat masih deket sama Vi. Dia jadian sm cewek yg lumayan cantik. Terus dlm 3 minggu putus. Dia jomblo sekitar 1 bln & balikan lg sama cewek itu. Anehnya, dia masih ngedeketin Vi. kadang kalo ngeliat dia deket sama Vi, gw sedih tp kasian jg karena Vi cuma nganggep sebatas tmn baek. Dan dia putus jg sama pacarnya, eh punya pacar lg di luar kota gitu. Playboy banget tp yaa itu tetep deketin Vi. Aneh kan?
    Gw makin lama makin jauh banget dr dia. Tmn2 gw jg mulai gk ngejekin gw. Mreka cuma nanya aja kenapa gw jarang keliatan, gw blg aja sibuk
    Waktu itu, gw lg ngobrol sama dia tp cuma nanya seputar kita mau ngelanjutin kuliah dimana. Eh tiba-tiba dia nyebut satu nama, nama seorang cowok yg lg deket sama gw. Mana dia nyebut nama lengkapnya dan gw jelas kaget lah. Coba geh, itu cowok aja saling gk kenal sama dia, sekolah aja beda sama dia, mana cowok yg deket sama gw itu cuek nya minta ampun kalo ada yg nanya2. Jd gk mungkin dia nanya sama itu cowok kan? Anehnya kenapa dia ngomong tntg itu cowok panjang lebar di depan gw tp waktu gw mau ngomong, dia langsung pergi. Gw heran. Jelas! Heran banget.
    Setiap ketemu dia, dia sering nyebut nama cowok yg lg deket sama gw. Gw sih diem aja krn dia jg masih sering deketin Vi. Masih bete laah gw dan kita udah jarang ngobrol kayak dulu lg.
    Dan, dia pernah foto-foto pake camera gw. Dan tau gk? Itu fotonya ada dia sama Vi foto berdua. Jelas bete laah gw dan gw apus aja biar camera gw gk rusaaak!

    ReplyDelete
  7. berminggu-minggu berlalu. Dia mulai ngedeket lg tp gw males. Udah males aja. Cukup teman biasa. Dan yaa, dia udh ada pacar yg dibawanya serius. Mudah-mudahan sih itu cewek gk putus lah sama dia. Gw gk mau terlalu deket lg takut rasa suka gw gk bisa ilang dan gw jg udah jalan dengan orang lain. Mungkin bkn suka tp udah mendekati 'love'. Lagian gue udh sama cowok laen juga karena gue rasa lebih baik begini kan? Hehe :)
    Saat dia masih berstatus pacaran sama pacarnya, dia masih deketin Vi. Gw gk peduli lg. Cukup tau gw sama dia tmn baek aja. Jalan cinta kita udah ada masing-masing walaupun jujur, rasa ini masih ada.
    Dan kini, saat nunggu penentuan masuk ke Univ mana. Gw kadang berdoa pengen satu kampus sama dia tp, bukan karena suka hanya karena ingin dekat dengan teman aja.
    Dan yaa, entah apa alesan dia gk suka gw waktu deket sama seorang cowok, waktu jdan dengan seorang cowok, gw gk peduli. Yg gw tau, jalan kita dalam urusan hati udah masing-masing. Begitulah dan entah apa kelanjutannya nanti menunggu waktu tp, gw hanya ingin dia gk jd playboy dan gk ngarepin Vi lg. Kasian pacarnya loh ^_^


    SEKIAN ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, konflik yang ribet ya?
      Bingung mau ngomong apa. :(
      Hahaha... terima kasih ya udah ikut GA aku. Hem, semoga segera ada jawaban dari masalah kamu, soalnya menurutku, kamu atau bahkan dia sama2 belum tahu pasti jawaban dr hati masing-masing. Terutama dia. Good Luck!!! :D

      Delete
  8. hai kak, kenalin aku vanisa :)
    wah, tinggal di madiun ya? mama isha juga berasal dari sana ^^

    kisah yang paling berkesan buat isha itu. waktu itu isha masih sma. trus ada cowok yang ngedeketin gitu, dia bilang suka dll. tapi isha bilang isha mau fokus sekolah dulu, eh taunya dia nungguin isha sampai lulus SMA, woo.. waktu itu isha terharu sekali, waktu dia bilang: sampai sejauh ini perasaanku gak berubah sama kamu. eciecieee muka isha langsung merah merona ;p xixixi tak terlupakan deh :)

    gfc : vanisa desfriani
    twitter : @ishavanisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waooo... so sweet!!!

      Aku bukan madiun, aku Ngawi. Tapi, kalau beli buku aku selalu ke Madiun, soalnya yang lengkap dan agak lumayan murah, trus kadang ada diskon ya di Madiun :D

      Makasih udah ikut GA aku, ya!

      Delete
  9. halo mba :D

    Kisah cinta ya? Hmm kisah ini belum setaun sih.
    Beberapa bulan yang lalu, temen sekelas ku ada yang bilang suka. Tapi dia bilangnya lewat twitter. Trs aku bilang, "Aku mau jawab, tapi ngomong langsung"

    Besoknya kan ada latihan presentasi buat sidang gitu dikelas. Nah pas udah beres, dia nyamperin dan bilang suka. Di depan temen2 sekelas sama wali kelas dong.

    Perasaan campur aduk pokoknya. Yaudah deh aku jawab. Temen2 pada teriak dong pas aku jawab. Aku cuma senyum aja, malu ><

    Singkatnya gitu deh. Sampe sekarang dia udah banyak banget ngasih barang ke aku. Tapi aku belum ngasih apapun ke dia. Hahaha *egois*

    Itu hal yang ga akan pernah aku lupain sampe nanti. :D

    @zoellula
    zoellula.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. cieeee banget lah masa masa itu hahaha :D

      Delete
    2. Waahh... gila banget!!! Wkwkwkwk.. em, pasti gitu deh reaksi para penonton ya?! Kayak di film2... hahahaha.

      Makasih ya udah ikut GA aku.
      Oh, ya... cinta itu tak selalu digambarkan dengan barang, kamu cukup mencintainya dengan tulus, itu lebih dari segara-galanya buat dia. :D

      Delete
  10. Salam kenal :) ikutan GA-nya yaaa ^^.
    Twitter: @nnisawunde
    E-mail: nnisawunde@gmail.com

    2 Maret 2013, sedari sore detak jantungku sudah dibuat enggak karuan karena pesan singkat –namun panjang– dari seseorang. Seseorang yang sudah setahun kukenal namun baru sebulan intens komunikasi, meski hanya lewat pesan singkat atau telepon –baik pas kenal atau pas deket. Secara tersirat, sejak sore itu dia udah ngasih kode minta aku jadi pacarnya. Tapi aku berusaha keliat enggak ngerti dan enggak mau keGRan. Sore itu, dia meminta waktu 3 jam untuk “sesuatu” yang akan membuatku kaget, lagi –aku sudah cukup kaget dengan pernyataan dan pertanyaannya dalam pesan singkat sore itu.
    Malam tiba, aku dimintanya membuka email. Dan aku mendapati dua file. File musik dan file Ms.word. Kukira, itu lagu baru yang dia ciptakan. Karena sebelumnya dia pernah mengirimkanku lagu yang dia ciptakan sendiri, dengan lirik yang diambil dari puisiku. Dan itu pertama kalinya ada yang mengubah puisiku menjadi lagu. Aku bertanya, apa kali ini lagu dari puisiku lagi atau puisi dia sendiri, karna kutau dia juga agak senang mencipta puisi.
    Ternyata meleset. Bukan keduanya. Bukan puisiku, atau puisinya. Kukira teks di Ms. Word itu adalah lirik lagu yang dia buat. Kata-kata sederhana namun mensenyumkanku tiap mengingatnya. Tapi setelah kubuka file musiknya, berbeda jauh. Aku speechless, mendengarkan penuh konsentrasi lagu dari netbookku. Dan teringat beberapa malam sebelumnya saat dia menelepon, mungkin sekitar satu minggu yang lalu.
    Aku mendengarnya menyanyikan sebuah lagu, dan dia bertanya “Udah pernah denger lagu ini?” Aku menjawab belum. Dia menerangkans, “Lagunya Sandy Canester, Be My Lady. Pas banget untuk nembak cewe.” Aku hanya ber-oh ria lalu basa-basi bertanya, “Terus pernah nyanyiin lagu itu untuk nembak cewe?” Dia menjawab belum dan kukatakan, “Nah, nanti untuk yang selanjutnya nyanyiin lagu itu kalo mau nembak cewe.”
    Dan aku tak menyangka cewe itu adalah aku.
    Pertama kalinya ada yang mengungkapkan cinta padaku lewat lagu *blush*.
    2 Maret 2013, pukul 22.39.50 kukatakan “Ya”. Meski aku masih merasa tak percaya padanya, yang dua hari atau tiga hari sebelumnya masih ngungkit mantan yang baru sebulan putus dengannya di telpon. Tapi, akhirnya kuputuskan memberinya kesempatan untuk membuktikan, seperti yang terterakan di lagu yang dibawanya. Karena juga banyak hal. Dia orang pertama yang begitu antusias berkomentar bahwa foto-foto yang ku'take' itu keren, tulisan “cacing kepanasan”ku itu unik, bahkan dia orang pertama yang menjadikan puisiku lagu. Dia yang membuatku kian semangat menulis, semangat mengembangkan hobiku di fotografi. Dia yang membuatku bisa move on dari “kekacauan” yang sudah setahun mengacaukanku.
    Tapi, akhirnya dalam waktu 2 Bulan lebih 12 hari, hubungan kami harus “berhenti” dulu. Bukan masalah orang ketiga, bukan masalah rasa sayang yang tak lagi ada, masalah lain yang lebih kompleks. Dan akhirnya kami sepakati untuk sama-sama menunggu, sama-sama memamantaskan dan mendewasakan diri, untuk kebaikan kami, untuk suatu "pembuktian". Sampai kami benar-benar sudah siap untuk ikatan yang lebih serius.
    Masa-masa yang bahkan jauh dari 2 Maret itu –karena saat pertama kenal pun entah mengapa aku merasa hatiku sudah memilihnya, semua tentangnya, akan tetap ada menjadi memori yang mengakar erat. Semoga kami kuat melewati masalah ini, sampai waktu yang tepat itu tiba.

    Bukunya, aku mau yang “So B. It”
    Terimakasih GA-nya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi penasaran sama isi teks yang dikirimin bareng lagunya :D *Kepo time!!! Hiraukan!*
      Tapi, lebih penasaran kenapa kalian berpisah, *ini juga hiraukan :D*
      Hem, cinta itu bisanya bikin teka-teki yang nyusahi, ya? dan sekarang dia lagi ngasih kamu tebakan itu. Lewat mata, hati dan rasa, cinta mengirimkan clue-clue untuk menemukan jawabnya. Dan, semoga kamu segera menemukannya. Semangat!!!

      Delete
    2. Dia ituuu selalu sederhana, apa adanya, jadi buat ngungkapin rasa yang ada di teks rahasia itu aja, enggak pake acara gombal-gombalan, rayurayuan, tapi dalem, kesannya dapet :)) *yahcurhatlagikan* hihi. Masalah klasik sih, tapi ribet, hem.
      Ya, semoga aku lekas mengerti clue-clue rumit itu untuk menemukan jawabannya ;) Terimakasih, Dian :D

      Delete
  11. Haloo kakak, aku girang banget waktu nemuin giveaway ini.
    Pertanyaannya itu loh ngena banget buat aku. Aku sekarang sedang jatuh cinta, sedang menjalani kisah cinta yang paling berkesan dan nggak akan pernah aku lupain. Kisah cinta bareng seseorang yang sudah 6 bulan ini memberikan waktu dan kasihnya untukku. Langsung aja kak, begini ceritanya -> jreeng jreeng
    Cerita Aku & Gilang
    Setelah tadi malam ribut hebat gara-gara sms “nggak jelasnya” itu. Di sinilah kami sekarang, duduk berhadapan di salah satu minikafe, sebelah toko buku mungil yang sering aku datangi sendirian di daerah Kampung Bali. Aku melirik jam tanganku sekilas, pukul 17.25, itu artinya udah hampir 1 ½ jam aku bersama Gilang disini. Nggak kerasa. Diluar sana, air hujan udah bersiap untuk tumpah ke bumi. Gilang menatapku, aku cepat-cepat mengalihkan pandangan.
    Nggak kuat kalo harus bertatapan sama mata polosnya itu :P

    “Intan, maafin yang tadi malem ya. Itu sebenarnya nggak main-main, aku serius. Cuma mungkin timingnya aja yang nggak pas.”

    Aku cuma nyengir, tadi malem aku dan Gilang berantem gara-gara smsnya yang berisi “Intan, besok kita jadian yukk.”

    Sumpah, sms itu sukses membuat mood aku jadi luar biasa jelek. Bisa-bisanya Gilang ngajakin aku jadian dengan cara yang sama sekali nggak romantis kayak gitu -__-
    Aku malah sempat bersuudzon kalo Gilang kena sindrom 12-12-12, tanggal cantik yang seolah “maksa” kaum jomblo buat punya pacar. Sekalipun saat itu aku juga suka Gilang, no way buat jadian via sms gitu. Aku udah gagal pacaran berulang-ulang kali. Nggak lucu kalo udah setua ini masih juga jadian-putus-jadian-putus. Apalagi jadian cuma gara-gara tanggal cantik. Ogah !

    Continue ---------------------

    “Intan, aku beneran sayang sama kamu, ini bukan masalah hari ini tanggal 12-12-12 atau apalah. Tapi yang jelas, aku sayang kamu. Kamu mau ga jadi pacar aku ?”

    Aku berusaha mencari kebenaran dimata polosnya itu. Lagi-lagi aku nggak kuat lama-lama menatapnya. Ada yang meleleh dihatiku setiap menatapnya. Aku diam, mikir ! Nggak jawab langsung, bukan berarti aku ga suka sama Gilang. Berminggu-minggu deket sama Gilang udah sukses bikin aku rada oon. Begadang sampe jam 12 malam gara-gara ngedengerin Gilang siaran, senyum-senyum ga jelas tiap nerima sms dari Gilang –padahal isinya cuma “tidur gih Intan,” “makan jangan lupa ya Intan.” Terus, jadi rajin ngecek timeline akun jejearing sosial dia, hihi :D

    Bermacam pertanyaan menari-nari dikepalaku. Kalo kami jadian,ceritanya bakal indah ga ya ? Gilang kan pendiem banget, kami bisa cocok ga ? Gilang bisa ngebujukin aku kalo lagi ngambek ga ya ?

    Gilang kayaknya mulai nggak sabar, “Ntan, gimana ?”

    Aku akhirnya meng”iya”kan pertanyaannya. Sore itu, we make a deal. Make a commitment. A relationship.

    Continue -------------------

    ReplyDelete
  12. Melewati hari-hari bersama Gilang, aku kayak ga kenal airmata. Semuanya berasa lebih indah –walaupun aku ga bilang kalo kisah kami sempurna. Kami sering banget berantem, yang bikin berantem itu ya aku. Ngambek nggak jelas, cemburuan, posesif dan untungnya dia punya stok sabar yang banyak banget. Lucu ya, karakter yang beda banget kayak kami bisa disatuin dalam satu hubungan berlabel –relationship-.

    Gimana capeknya dia ngebujukin aku kalo tiba-tiba aku ngambek gara-gara mood aku yang mendadak jelek. Juga sebaliknya, ntah gimana caranya aku bisa betah sama Gilang, yang kadang-kadang pendiemnya itu bikin aku ga tahan buat nyubitin dia. Masa iya waktu nonton Habibie Ainun, selama dua jam itu dia sama sekali ga ngajak aku ngobrol. Krik krik, di 21 aku hampir nangis gara-gara berasa nonton sama orang asing yang sama sekali ga aku kenal. Juga tiap kali aku cerita panjang lebar ke dia, dia cuma natap aku sekilas sambil bilang “terus ?” dan ga ada komentar apa-apa lagi. Ngeselin !
    Gilang juga super lelet, waktu malam pergantian tahun baru kemaren, aku ngambek gara-gara udah jam 8 malam dia belum juga jemput aku. Padahal jam 7 dia bilang on the way ke kost aku. Aku ngambek parah, dia susah payah ngebujukin aku. Akhirnya aku nyerah, setelah pergantian tahun, aku duluan yang nyamperin dia. Mengulurkan tangan & minta maaf, karena ternyata jalanan dari Sawah Lebar ke Unib Belakang emang macet. Dan malam itu jadi salah satu momen terindah yang kami punya –atau boleh aku bilang dinihari terbaik :D Didepan ruang siar, untuk pertama kalinya kami bercerita panjang lebar, -bukan hanya aku yang ngoceh-. Jam 4 subuh aku baru tidur, dan taraang tentu aja besoknya tepar, tidur seharian sampe jam 12 siang.
    Setiap kali bersama Gilang, aku ngerasa punya energi hidup yang jauh lebih besar. Aku nyebut dia cashan energi buat aku. Setiap ngeliat Gilang ketawa lepas disamping aku, sebenarnya selalu ada rasa takut. Sampai kapan tawa dan tatapan mata itu bakal jadi milik aku. Ga ada yang tau apa yang bakal terjadi besok, ntah Gilang berubah, ntah aku berubah. Ga ada yang bisa ngebaca takdir, ngebaca masa depan. Tapi berharap dan berusaha, boleh kan ? Aku ga pernah takut bakal tergoda sama yang lain. Tergoda sama makhluk-makhluk masa lalu yang kadang nakal nggangguin atau makhluk-makhluk baru yang bakal muncul dimasa depan nantinya. Gampang banget nemuin orang yang sekedar suka sama kita, tapi kalo yang bisa nerima semua kekurangan aku yang ngeselin ini ? Aku yakin orangnya ya cuma Gilang. Aku berharap bisa melewati lebih banyak hari-hari lagi bareng Gilang. Berharap tetap jadi orang yang selalu dia kangenin.

    Semoga suka ya kak sama kisah kami. Aku pilih buku So B. It, ya kak.
    Aku udah follow blog & twitter kakak.
    Blog : intannovrizakamalasari.blogspot.com
    Twitter :

    Oh iya, kalo kakak berkenan, mampir ya di https://www.facebook.com/notes/intan-novriza-kamala-sari/1st-mini-giveaway/194343144052615. Aku juga lagi ngadain giveaway kecil-kecilan disana :D

    Salam kenal buat kakak ^^

    ReplyDelete
  13. Replies
    1. Hem, di komen yang pertama itu lho, kenapa aku langsung senyum ya? Apa karena kamu nyebutin jadian gara-gara sindrom 12-12-12, lucu juga sih. Tapi, itu keterlaluan banget ngajakin jadian cuma sms "Intan, besok kita jadian yukk." Huahahahaha.... tapi, itu tandanya dia terlau polos. *krik...krikk...krikkk...*

      Makasih, ya udah ikutan. Eh, iya GA itu udah ikutan belum ya aku? Hehehehe

      Delete
    2. Waaaa, dia emang polos pake banget kak :D
      Aku pacar pertamanya loh *leilee bangga*

      Oke kak, sama-sama.
      Kakak nggak ikutan tuh, GA-nya udah tutup. hihi

      Sukses GA-nya ^^

      Delete
    3. Eh, iya. Aku lupa! Nanti kalau kamu buat GA lagi aku ikutan deh. Kebanyakan GA beberapa hari ini sampai nggak sadar DL udah dekat. :D

      Delete
  14. Halooo, salam kenal :D ikutan yaaa...

    Kata orang cinta pertama itu susah dilupakan. Setuju banget. Kata Kahitna juga ada "Mantan Terindah" yang bikin susah lupa. Keingetan sama cinta pertama saat masih duduk di bangku SMP, Opie itu dia cinta pertamaku, hihihi... curcol gini. Kenal dia karena dia anak baru pindahan dari Bogor terus kita satu sekolah dan cuma beda kelas aja tapi kelasnya bersebelahan. Pulang sekolah nggak sengaja barengan dan ngerasa nyambung ngobrol di jalan. Nggak lama kita jadian. Dia itu orangnya baik, sabar dan romantis banget. Rela tiap malem dateng ke rumah buat ngobrol sama main gitar, nyanyi2 sambil main gitar.

    Ceritanya ada salah satu adik kelas beda sekolah yang ngefans juga sama dia. Bahkan terlalu agresif deketin dia. Diam-diam aku dapat kabar dari sahabatku katanya adik kelasku itu makin gencar pdkt sama dia. Dengernya bikin hati nggak karuan. Tanpa pikir panjang lagi aku putusin dia secara sepihak sebelum dengar penjelasan dari dia terlebih dulu. Dia sampai bolak-balik ke rumah minta penjelasan kenapa sampai putus. Aku cuma diam membisu.

    Masih keingetan sampai sekarang pas acara pawai 17 Agustus-an, dia itu jadi penabuh drum di Marching Band di sekolah. Dia rela mampir dulu ke rumah sepulang dari pawai 17 Agustus-an sambil minta maaf dan balikan lagi. Tapi terlanjur aku bilang putus, sama sekali aku nggak nerima dia lagi. Masih inget aja dia berdiri di depan rumah masih pakai seragam merah putih Marching Band dan setelah itu dia nggak pernah mampir lagi ke rumah. Itu terakhir kali aku ketemu dia.

    Itu singkat cerita cinta yang nggak bisa aku lupakan sampai sekarang. Udah dulu curcolnya, hehe... thank you for the giveaway :D Happy birthday yaa.. eh iya, hari lahir kita cuma beda sehari, aku 18 Juni. Insya Allah mau bikin GA juga bulan ini, ikutan yaa...

    @Arlin_WS
    arlinsafitri.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, ya!!! Happy Birthday buat kita, deh!!! Hahahaha... andaikan kita tetanggaan kayak Niki ama Nata di Refrain pasti bisa ngerayain bareng, ya?! :D
      Eh...aku udah ikutan GA kamu lama, lhO! :D

      Oke, balik ke cerita!
      Aku kenapa kasihan sama cowok itu ya?!

      Delete
  15. Semua orang pasti pernah mengalami sebuah perasaan yang beranam cinta, begitupun denganku. Sebuah cinta yang membekas dan sangat berkesan bagiku. Tapi meski ini Cuma sekadar cinta monyet jujur saja, sampai sekarang aku belum bisa melupakannya. Aku selalu tersenyum setiap mengingat hal ini, bahkan sampai 'nyengir-nyengir' sendiri. Dulu, aku pernah mengidolakan Kakak kelas saat aku menduduki bangku kelas 2 SMP, bisa dibilang aku ini fans nomor satunya, atau bisa juga aku ini disebut sebagai si secret admirer. Seusai sekolah, aku selalu stanby menunggu di depan gerbang, alih-alih menunggu teman padahal aku menunggu si kakak kelasku itu, yaa mungkin bisa pulang bareng, meski aku hanya bisa mengekor diam-diam dibelakangnya. Aku sempat menyatakan tentang perasaan ini kepada sahabat-sahabatku. Hingga suatu hari, tepat ditanggal 2 April 2010, semua tampak berbeda, kelima sahabatku itu ampak acuh padaku, mereka sibuk dengan kegiatannya masing-masing dikelas, bahkan sampai pulang sekolah pun aku harus pulang sendiri, sahabat-sahabatku beralasan kalau mereka harus pulang cepat. Aku juga sempat curiga 'kok bisa sih mereka punya alasan yang sama di waktu yang bersamaan juga'. Tapi aku segera melupakan hal itu. Sesampainya di rumah aku menemukan hal ang ganjil, ternyata pintu rumah terkunci, aku mencoba membuka pintu berkali-kali tapi hasilnya nihil. Aku mulai putus asa dan duduk di depan teras rumah, tiba-tiba pintu rumah terbuka sendiri, saat aku memasuki rumah, semua ruangan tampak gelap, ada sedikit ketakuan dalam raut wajahku saat itu. Tapi selang beberapa menit kemudian suara terompet dan lampu menyala, serta kelima sahabatku keluar dari tempat persembunyiaannya “Selamat Ulang Tahun Hani” itulah yang mereka ucapkan. Sebuah tamparan, cubitan, hingga gelitikan mereka lakukan terhadapku, ya aku tau mereka cuma bercanda. “Maaf Han kita ga bisa bawa apa-apa kita cuma bisa ngasih ini” saat itu juga aku terkejut melihat kedatangan seseorang sambil membawa sebuah bolu. Dia adalah kakak kelas yang sangat aku idolakan, dia berjalan mendekat ke arahku, sejurus kemudian ia mencolek cream bolu dan menempelkannya di hidungku 'Selamat Ulangtahun Hani' ucapnya. Hari itu aku sangat bahagia, dihari itu pula aku bisa mengawali sebuah keakraban dengannya. Hari demi hari hubungan kami semakin dekat aku mulai mengetahui seluk beluk lelaki itu, begitupun juga dia padaku. Hari kelulusan, ternyata hari yang tak diharapkanitu datang juga, aku sempat kecewa mendengan Kakak kelasku itu harus melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi, dan otomatis aku gak akan bisa melihat dia lagi setiap hari. Tapi apa daya toh memang itu kewajiban dia untuk melanjutkan sekolah. Dan sampai saat ini aku benar-benaar belum bertemu dengan dia lagi, kita bener-bener miss contact, aku juga gak tahu sekarang dia udah jadi apa dan rupanya gimana. Tapi aku masih mengingat kenangan-kenangan dulu, diaman aku pernah menyisipkan surat ‘Semangat UN’ di bangkunya, modus ke kantin biar bisa ngelewatin kelasnya, atau bertegur sapa saat kita berpapasan. Sebuah kenangan yang sulit dilupakan.
    Oh iya kak, sebelumnya selamat ya atas terpilihnya cerpen kakak yang dibukukan yeeeaaayyy!!!! Semoga ceritaku tadi bisa menjadi inspirasi selanjutnya hehehe. Aku pengen bukunya So.B.It, kayaknya rame banget deh waktu aku baca sekilas sinopsinya :)

    Hanisutina@gmail.com
    @hanisutina2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai..hai... ngefans sama kakak kelas ya? Eh, kayaknya aku pernah juga, deh! Tapi, cuma suka lihat dia lewat doang sih, nggak ada perasaan apa-apa. :D
      Oke, makasih, ya udah ikut GA aku. :D

      Delete
  16. @chi_yennesy Ikut Ya... Pengen So B. It... dan ceritaku ini, tentang lelakiku yang kupanggil, B.

    B & C.. adalah keajaiban bertemu dia, ruang kosong dihatiku sekarang ada yang menempati. Setelah berkutat dengan kegalauan, cinta tak berbalas dan perih menahan rindu.

    Bertemu B, ku pikir ini skenario terbaik Tuhan. Bukan mencari atau di cari, kebetulan satu hari.

    Kebetulan saja hari itu aku Online. Kebetulan juga aku bersedia menjadi pendengar yang baik untuk ceritanya. Kami bercakap-cakap dalam satu ruang, kotak pesan FB. Dan ternyata, kami pernah satu sekolah di SMA. AKu tidak tahu tentang itu, aku yang dulu terlalu cuek, tidak gaul.

    Hari itu pula kami janjian, disebuah plaza. Dia mengantarku pulang. Pertama-tama aku merasa, blank. (Gak tau rasa apa itu). Entah bagaimana, waktu membuat semuanya bergulir, perlahan dan teratur. Kenyamanan mulai menyelusup ke hatiku. Rasanya seperti mengenal dia bertahun-tahun, bukan hitungan hari.

    Apakah ini? Buatku, aku merasa tak perlu lagi mencari hati yang lain. Tinggal menunggu lampu Hijau dari Tuhan, agar dapat menyatu dengannya.

    Mungkin cerita ini biasa saja buat kalian yang membacanya, ya kami hanya dua orang biasa yang kalian bahkan tak kenal. Namun, 1 hal, mengapa aku menuliskan dialah yang paling berkesan?

    Karena.. Setelah hadirnya ia, aku mampu memaafkan, melupakan sakit yang ditinggalkan masa lalu. Aku juga mampu memusnahkan rindu, pada kisah tak terbalas.

    Dan aku kini berjalan dimasa kini, bukan masa lalu bukan masa depan. Akan ku jaga cinta ini, karena aku cinta kamu, B :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini semacam cinta saling menyembuhkan ya? Hem... semoga cinta kalian abadi! :D

      Delete
  17. Halo salam kenal. Aku ikutan ya :)

    Begini ceritanya:
    Kejadian ini terjadi sekitar 3 atau 4 bulan bulan yang lalu. Kami, aku dan sebut saja dia A baru saja putus. Tepat bulan Februari tanggal 23 seharusnya kami anniversary ke 3. Tapi, belum sampai tanggal itu, kami putus. Kami pacaran sejak kelas SMP, tapi SMA nya beda. Nah, ini akar dari semua permasalahan yang terjadi. Ya, beda sekolah!

    Setahun pacaran beda sekolah awalnya berat buat aku sama A tapi tetap kami nikmati dan jalani dengan penuh kebahagiaan. Setahun itu pula aku belajar untuk lebih percaya sama A. Tapi sebuah kejadian yang sama sekali tidak aku duga terjadi awal februari lalu.
    Sore itu, ketika aku pulang les, ada sebuah kaleng berwarna hitam dihiasi gambar hati dan api di depan rumah. Karena penasaran , ya aku ambil kaleng itu dan buru-buru aku bawa ke kamar. Betapa terkejutnya aku, karena ada namaku di bagian depan kaleng itu. Ini membuat rasa penasaranku makin membuncah.

    Ketika aku buka bagian atasnya, tampak ada 2 buah gulungan kertas. Aku ambil gulungan pertama yang berwarna hitam. Dan isinya adalah foto mesra A bersama seorang siswi di SMA nya. Rasanya denyut nadiku berhenti sejenak saat itu. Tapi, rasa penasaranku mengalahkan segalanya. Aku segera membuka gulungan lainnya yg berwarna putih. Disitu, berisi mengenai A dan K yang menjalin cinta dibelakangku. Aku sama sekali nggak percaya sama semua itu, karena hanya selang beberapa jam sebelumnya aku baru pergi sama dia. Dan selama ini, sama sekali nggak ada hal mencurigakan yg dia lakuin waktu sama aku. Tanpa pikir panjang, aku langsung saja ke rumah A membawa semua bukti itu. Dan ternyata semua itu memang benar terjadi.

    Saat itu juga aku putusin A, tapi A menolak. A berkilah, bahwa A berpacaran dengan K karena kasihan dan si K mau jadi pacar keduanya A. Tapi, aku sama sekali tidak menaruh dendam kepada mereka. Justru aku berterimakasih kepada mereka, karena telah mengajariku arti sebuah pengorbanan.

    Itu pengalaman cintaku yang paling berkesan dan pasti aku kenang selamanya 

    Twitter : @AstiMahardikaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalian akhirnya putus 'kan? Hah, kayaknya itu bukan kasihan, tapi menggunakan kesempatan sebaik mungkin. Kalau dia kasihan, dia akan membuat cewek itu berhenti mencintainya, karena dia tidak mencintainya.
      Itu cuma pendapatku, sih! Hah, cinta itu bagaimanapun alasannya akan tetap 1 hati saja.

      Oke...terima kasih udah ikutan. semoga kau menemukan satu cinta untuk 1 hati saja, tanpa alasan apapun. :D

      Delete
  18. haiii... @argalitha di sini
    udah follow twit dan blog kamu ^^

    mau mendongeng yaaa :p


    Dalam menjalani hidup, aku percaya bahwa ada tiga faktor yang saling berkaitan dan mempengaruhi kebahagiaan. Keluarga, kekasih, dan pekerjaan. Tidak selalu ketiganya sesuai harapan. Kadangkala, harus mengorbankan salah satu hal agar dapat bahagia dengan dua hal lainnya. Atau mengorbankan dua hal agar bahagia dengan hanya satu hal. Sama seperti yang pernah kujalani, bahkan kini pun demikian. Tapi … Itulah garis hidup.

    Soal Ketuhanan, tidak kusebutkan. Sebab sudah jelas ini suatu kewajiban tentang hubungan privasi dengan Sang Pembuat Kehidupan. Sebagai makhluk sosial, aku hanya ingin memaparkan tentang hubungan antara sesama manusia.

    ***

    Empat tahun lalu, aku pernah ‘jatuh’. Andai itu jatuh cinta, tentu sungguh indah. Namun yang kuhadapi adalah jatuh, terluka parah dan remuk redam. Hatiku hancur berkeping-keping. Penyebabnya satu, kekasih yang telah kupacari selama tiga tahun … berselingkuh. Tega! Padahal baru saja aku menyandang predikat peraih nilai IP tertinggi untuk semester genap dan Mama yang baru pulang dari tanah suci. Keluarga dan pekerjaanku sebagai mahasiswi berjalan dengan baik, sedangkan hubunganku dengan kekasih … berantakan!

    Bagaimana kemudian aku bisa semudah itu melupakan kenangan bertahun-tahun bersamanya? Bisakah aku hidup tanpa senyum dan tiap ucapannya yang meletupkan jiwa? Bisakah aku makan teratur tanpa makan berdua dengannya? Bisakah aku tidur nyenyak tanpa memimpikan dirinya? Pertanyaan-pertanyaan semacam itu kontan menderaskan air mataku. Roma kesedihan meliputi diri. Berbagai bujukan dan candaan teman-teman kuliah tak mampu membuatku tersenyum. Sedikitpun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beberapa minggu aku terpuruk dalam duka. Mungkin berlebihan, namun inilah perasaanku. Secara logika harusnya aku berbangga bisa putus dengannya. Siapa sih dia? Hanya seorang play boy kelas teri. Toh Mama tak pernah merestui hubungan kami. Bahkan dia sempat pula membuatku malas menggapai segudang ilmu dikarenakan asyik menikmati waktu dengannya. Tetapi … dia cinta pertamaku, cinta yang kata orang tidak terlupa sepanjang masa.

      Dia, sebut saja namanya Yusri, adalah orang yang pertama kali mengenalkanku dengan asmara. Dia yang pertama kali membuatku berdebar oleh suatu rasa saat pandangan kami bertemu. Dia yang pertama kali mengajariku bagaimana menjadi ‘gadis manis’, mengubah style cuek menjadi sedikit modis. Dia yang pertama membuatku bermimpi tentang masa depan, tentang bagaimana bila aku nantinya menjadi istri dan ibu dari buah cinta kami. Dia … juga yang pertama kali menghancurkan istana angan yang kususun begitu indah. Membuatku trauma berhubungan dengan kaum Adam, karena takut terluka sekali lagi.

      Melihatku kian terpuruk, para sahabat mengajakku menonton film komedi. Film-nya Raditya Dika, “Kambing Jantan”, yang mereka pilih. Aku sebenarnya tak bergairah untuk pergi, rasanya ingin mengurung diri, berkawan dengan gelapnya sudut kamar. Tetapi mereka kemudian memilihkan baju yang pantas, menata rambut dan wajahku, menyemprotkan parfum harum ke seluruh tubuhku, membuatku berbinar akan tingkah keempat sahabat sekamar asramaku itu.

      Kami jadi pergi, aku tak mau mengecewakan mereka yang juga ingin melepas penat dari mata kuliah Kebidanan. Aku, Santi, Alvi dan Dian sepakat naik taksi, mengingat Delta Plaza lumayan dekat dengan asrama. Sedangkan Nuri, dia dijemput seorang kawan lelaki yang katanya sahabat semasa SMA. Sesampainya di 21 Delta Plaza, Nuri mengenalkan ‘ojek’-nya pada kami.

      Aku menjabat tangannya, menyebutkan nama dan mencoba tersenyum. Entah bagaimana parasnya, aku tidak menengok sama sekali.

      “Ingat, Tha. Itu gebetan Nuri, jadi haram dilirik!” batinku.

      Lagipula, aku juga tak berani lagi mengenal lelaki dan jatuh cinta. Ingin segera kutuntaskan kuliah dan membanggakan Mama dengan prestasiku. Sebagai permintaan maaf, tentunya. Sebelumnya, aku tak pernah menghiraukan beragam petuahnya tentang lelaki. Harusnya dulu kudengarkan beliau. Harusnya dulu kukenalkan siapa saja lelaki yang dekat denganku dan meminta persetujuannya agar aku tak salah pilih. Harusnya … begitu.

      ***

      “Tahu gak kenapa Doraemon punya pintu ke mana saja?”

      Sebuah isi SMS membuatku tertawa. Penting ya pertanyaan seperti itu dilontarkan? Kudiamkan saja, tidak kurespon. Lagipula itu dari nomor yang tidak kukenal. Orang iseng barangkali.

      Beberapa saat kemudian, ada SMS lagi.

      “Soalnya Doraemon gak punya kaki, jadi dia gak bisa lompati jendela.”

      “Lalu?” terpaksa jawaban itu kukirim. Maksudku, biar dia tahu kalau isi pesannya tak ‘berisi’.

      “Namaku Galih.”

      “Ya?”

      “Aku temannya Nuri. Kita kenalan di bioskop. Masih ingat, kan?”

      Aku mengerjapkan mata. Jadi namanya Galih? Jujur, saat perkenalan kami tempo hari, pikiranku melayang entah ke mana. Aku hanya merasa terpaksa tersenyum, menjabat tangannya dan menyebutkan namaku. Tentang siapa namanya dan bagaimana sosoknya, aku tak tahu.

      Sejak saat itu, kami sering SMS-an. Niatku hanya untuk menambah teman, juga mengikis rasa takut mengenal lelaki sedikit demi sedikit. Aku sadar, jika terus membentengi diri dengan makhluk yang satu itu, bisa-bisa aku jadi lesbian. Mama akan syok! Aku tak mau membuatnya sedih karenaku lagi.

      Yang tidak kusadari adalah … aku membuat sedih Nuri, sahabatku sendiri.

      Delete
    2. Menurut salah satu teman lain kamar, sebenarnya Nuri menaruh hati pada Galih. Memang sebelum itu Galih hanyalah sahabat tempatnya berbagi kisah dan pujian tentang Risky, lelaki yang disuka Nuri. Semenjak Risky menolaknya secara halus, Galih sering menghiburnya. Nuri merasa Galih memberikan ‘sinyal’ suka padanya. Namun karena benteng persahabatan, hubungan itu akhirnya ‘menggantung’ begitu saja.

      Kudekati lagi Nuri yang agak menjauh denganku sejak Galih hadir di antara kami. Kusebutkan bagaimana hubungan kami, tidak ada yang spesial. Sempat pula terucap janji bahwa walau bagaimanapun aku tidak akan ‘jadian’ dengan lelaki yang saat itu merupakan mahasiswa salah satu PTN daerah Surabaya Timur. Wajah Nuri cerah kembali. Ia sangat senang mendengarnya. Sayangnya, kemudian aku menjilat ludahku sendiri.

      Perhatian Galih meluluhkanku. Ia terus mengingatkanku agar kembali dekat dengan Allah, tidak terus menyalahkan takdir-Nya. Ia juga menyemangatiku untuk kembali mendapatkan IP tertinggi. Mengetahui aku paling susah makan dan minum teratur, setiap ada waktu luang dia datang ke asrama sekedar membawakan pengisi perut atau mengajakku makan di luar. Agar Nuri tidak mengetahuinya, aku sempat bermain ‘kucing-kucingan’, pergi saat dia tidak ada di kamar. Pun menjadi munafik, manis di hadapannya tetapi menusuknya dari belakang. Secara tidak langsung, aku kejam padanya.

      Di kala Galih menawarkan hatinya, aku dilanda dilema. Bila kuterima, secara perasaan aku jelas menyakiti Nuri. Namun nalarnya, hal itu sah saja sebab semasa SMA Nuri sempat menolak lelaki jangkung itu walau kini giliran dia yang jatuh hati. Namun bila kutolak, aku yang ‘sakit’. Tidak dipungkiri lagi, sedikit demi sedikit rasa cinta tumbuh. Rasa itu menguatkanku untuk kembali menatap masa depan dan merangkai kembali mozaik impian yang dulu pernah kubangun. Jika aku mau mengerti perasaan orang lain, mengapa aku mengacuhkan perasaanku sendiri? Simalakama.

      Aku menjadi egois. Kuterima Galih untuk masuk di kehidupanku. Kukira aku akan bahagia, tapi ternyata perang baru saja dimulai. Hampir seluruh teman seangkatan membenciku. Berhari-hari aku mereka diamkan. Bagai alien, aku diasingkan. Memang aku tetap menjalankan aktivitas normalku –kuliah di pagi hari, makan siang dan istirahat di kamar, sore hingga malam aku keluar asrama dan menikmati pesona Surabaya–, tetapi aku tidak berkawan. Faktor ‘keluarga’ runyam.

      Selama dua minggu, aku bertahan. Bak tarzan, aku hidup sendiri di asrama. Bila raja hutan itu masih bisa berbincang dengan para hewan, aku hanya mampu memainkan boneka, buku dan ponselku. Selebihnya aku diam, sadar pada posisiku yang salah.

      Aku menangis. Bukan takut pada kesepian, namun rasa bersalah telah mebuatku juga membenci diriku sendiri. Harusnya aku bisa menjadi sahabat yang baik. Harusnya aku tidak mementingkan ego. Harusnya aku konsisten dengan komitmenku untuk tidak memikirkan hal selain nilai kuliah. Bila Mama tahu aku berebut lelaki, tentu beliau akan mengasihaniku.

      “Stok lelaki masih banyak. Bila kau sudah mapan nanti, akan ada lelaki terbaik yang meminangmu!” kembali kuingat pesan Mama ketika mengantarkanku kembali ke asrama seusai liburan.

      Kubulatkan tekad. Kembali kuhapus impian yang mulai terangkai apik. Kukatakan pada diriku sendiri bahwa aku mampu menjalankan keputusanku. Pilihanku sudah tidak dapat ditawar lagi. Demi kebaikan bersama, aku harus melepas Galih. Harus. Walau itu artinya aku kembali ‘jatuh’.

      ***

      Entah apa itu cinta monyet. Katanya cinta monyet hanya menjangkit mereka yang masih labil. Bukan hanya para remaja, wanita dewasa awal –usia kepala dua– sepertiku saat itu mungkin juga terjangkit virus mematikan logika tersebut. Cinta monyet hanyalah cinta antara dua orang, cinta yang tidak memedulikan orang lain yang entah terluka ataupun sengsara karenanya.

      Aku ingin dewasa! Karena itu kulepas cinta monyetku. Kuakui aku memang menangis semalaman, mataku bengkak bagai disengat lebah. Resiko yang harus kutanggung demi menyelamatkan persahabatanku. Walau terlambat, itu lebih baik daripada menjadi pecundang yang memikirkan diri sendiri.

      Delete
    3. Kegelapan menyelimuti. Aku merasa Allah kembali mengujiku. Mungkin Ia ingin melihat seberapa kuat aku di ujian kedua ini. Apakah aku akan terjatuh di lubang yang sama -terbelenggu dengan patah hatiku- ataukah aku sudah lulus dengan berani menata hati dan memilih pilihan yang tepat? Allah sutradara terbaik. Aku yakin Ia pasti sedang menuliskan cerita yang indah untukku. Yang jelas, saat itu hidupku masih di episode awal. Ujian ini masih kecil, belum klimaks. Masih banyak orang yang lebih menderita. Aku bersyukur masih punya orang yang menyayangiku selalu, Mama.

      Siapa sangka baru 48 jam terpuruk, Nuri mendekatiku dan mengulas senyumnya. Senyum manis yang kurindukan. Goresan indah di wajahnya yang kupikir tidak akan terlihat lagi. Pun sebuah uluran tangan tanda perdamaian yang kujabat ragu.

      “Kemarin ada pertemuan penting. Aku, Galih dan para sahabat SMA kami berkumpul, membicarakan tentang kita.” Aku menelan ludah mendengarnya. Baru kali ini kualami sebuah hubungan yang memerlukan banyak persetujuan dari orang lain, orang yang bahkan tidak kukenal. Nuri melanjutkan, “Aku menyadari kesalahanku. Maaf, ya. Semoga kamu bahagia dengan Galih.”

      Diam, kami terdiam cukup lama. Aku masih kaget. Sungguh!

      Belum hilang kekagetanku, sebuah telepon dari Galih membuatku bergegas menemuinya di ruang tamu asrama. Aku terbengong melihatnya yang ditemani beberapa orang yang tidak kukenal. Ternyata merekalah yang Nuri maksud dengan ‘para-sahabat-SMA’. Dengan debaran jantung tak menentu, aku melenggang bersama mereka ke sebuah tempat makan. Kami makan bersama dengan suasana santai. Beberapa candaan melumerkan kekalutanku. Sebuah kejutan, aku bisa tertawa lagi.

      “Mereka menyetujui kita,” bisik Galih di sela keriuhan. “Aku menyayangimu.”

      Jemarinya erat merengkuh jemariku. Aku menunduk malu.

      “Aku juga menyayangimu,” kataku lirih.

      Sejak saat itu hingga 4 tahun ini, kami tetap memgang komitmen kami untuk selalu bersama, insyaAllah hingga pelaminan nanti ^^
      doakan yaaa
      trims :)

      oiya, saya suka "saksi bulan madu" :p

      Delete
    4. Kak Tha :D
      Tulisan ini nih yang bikin Intan "kenal" sama kakak ^^
      Suka sukaaa.
      Semoga kakak menang dan aku juga menang. hihi

      Delete
    5. Kak tha merinding, kisah cinta yang wuaa mengharukan :')
      Suka suka, jadi penasaran sama 'novel' kakak nih :')

      Delete
  19. Mencintai itu tidak mudah, tapi melupakan lebih tidak mudah lagi..
    Ku dipertemukan dia di sebuah kelas yang sama selama satu semester. Aku mengenalnya sebagai seseorang yang cuek dan menyebalkan. Kami tidak pernah akur kalau bertemu #yah bisa dibilang begitu. Gak di media sosial, di manapun kita bertemu pasti berantem. Padahal hanya memperebutkan hal yang sepele. Satu bulan aku mengenalnya ternyata dia orangnya hampir sempurna. Cakep,Pinter, taat ibadah, aktif berorganisasi, tapi IPK tetep cumlaude. IP yang lebih baik dari aku. Dia memang seseorang yang berkharisma. Meski bukan terlahir dari keluarga yang biasa, tapi dia selalu bersikap sederhana. Selama ku mengenalnya dia benar-benar berbeda dari yang lainnya hingga suatu saat cinta itu datang. Mencoba merebut hatinya, ya itu yang bisa kulakukan., sampai suatu saat dimana ku tiba – tiba dekat dengan adiknya lewat media sosial juga, rasanya aku memiliki keluarga baru. Bahkan dia juga menjadi salah satu motivasi aku, yang aku tahu aku harus tampil sempurna di depannya. Tetapi seiring berjalannya waktu aku merasa semua tetap sama, bahkan mungkin dia tak pernah melihatku. Padahal aku tlah menganggapnya bagian dari hidupku, dia orang pertama yang mampu meluluhkan hatiku selama lima tahun aku gak move on. Sulit untuk meyakinkan diriku bahwa ini cinta. Tetapi seiring waktu berlalu perasaan itu semakin kuat dan ku yakin bahwa ku mencintainya. Hanya hal – hal terbaik yang selalu ku lakukan untuk meluluhkan hatinya. Tapi kita berbeda, aku tahu dia terlalu sempurna untuk ku miliki. Ku sibuk dengan kegiatan- kegiatan fakultas, sedangkan dia sibuk dengan dunia internasional. Kita tlah berbeda, harusnya ku menyadarinya sejak awal. Aku berusaha untuk selalu mengimbanginya yang jauh melangkah di depanku, tapi ku selalu terjatuh dan akhirnya mencoba dan mencoba lagi, aku selalu melakukan itu. Tapi lagi dan lagi dia tidak pernah menyadari perasaanku yang sejauh ini.
    Mungkin satu hal yang mungkin bisa membuatku meluluhkan hatinya adalah merebut hati keluarganya. Sedikit mengenal adiknya mungkin adalah satu langkah terbaik. Adiknya yang telah ku anggap adikku sendiri telah menjadi bagian dari hidupku meskipun kita belum pernah dipertemukan:) Hingga hari yang tak inginkan itu datang, dia menegurku karena dia merasa aku membuat gerakan bawah tanah melalui adiknya, dan dia secara langsung bilang bahwa apa yang tlah aku lakukan MENJIJIKKAN dan dia harap aku tidak mengulanginya. Hal yang benar – benar ingin aku lupain pada saat itu juga, hal yang tak seharusnya ku dengar. Pengorbananku selama ini hanya dia anggap sampah. Benar – benar pada saat itu aku merasa kehilangan harga diriku. Dan bodohnya, aku hanya diam dan tidak bisa berkata apa – apa. Hal yang paling menyakitkan dalam hidupku. Baru pertama kali aku digituin ma cowok. Rasanya hari itu adalah hari dimana petir menyambar, hujan lebat disertai angin kencang datang padaku. Hanya kepadaku. Benar – benar sakit, bahkan sangat sakit. Bahkan sampai saat ini aku tidak bisa melupakan hal itu. Meskipun ku mencoba melupakannya, tapi hal itu tak mudah. Tak semudah itu. Sampai akhirnya aku tahu dia bisa tetap tertawa, sedangkan di lain keadaan aku mencoba untuk menutupi lukaku sendiri.
    saat ku berusaha untuk mengobati hatiku, di sisi lain aku mendengar kabar bahwa dia sudah punya pacar beda keyakinan. Hal baru yang membuatku lebih sakiiiittttt. Aku terus meyakinkan diriku untuk bangkit dan memulai kehidupan yang baru. Ku selalu mengingatkan diriku bahwa masih ada banyak hal yang harus ku pikirkan.

    #Makasih ya, dg. ngeshare my love story, setidaknya bebanku tlah berkurang:’)slam kenal dan semoga kita bisa jadi temen ya, kakak :)
    #Buat bukunya terserah deh yg mana, yang menurut kakak bagus.hehe

    twitter: ikeokta_chaa
    email :oktacha27@gmail.com

    ReplyDelete
  20. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  21. Hallo kak. Iseng nih, niat juga sih ikutan #GA1st nya punya kakak. By the way, congrats ya yang menang di diva pers :)
    Sesuai nama blog, aku Neneng Novesha Dewi, umur? 16 tahun -_- kelas XI..
    Aku sudah promote 3x ya kak, check aja di akun @prannc ( https://twitter.com/prannc ) juga sudah follow blog kakak melalui blog ini ( http://nnovesha.blogger.com )

    Kisah ini tentang seseorang disatu tahun lalu. Namaya, Alvi.
    Dia mantanku, yang ke-3. Dia orang pertama yang benar-benar menjadi pacarku. Sebelumnya aku backstreet dan yang kedua aku LDR.
    Alvi adalah seseorang yang berkulit gelap, tingginya kurang lebih denganku. Aku mengenalnya melalui temanku, namanya alm Aris, Aris sahabatku. Saat itu aku dan Aris beda kelas, aku di X-G dan dia X-D, jarak antara ruangan kami terlampau jauh karena ruanganku merangkap menjadi aula sekolah. Sedangkan ruangan mereka dekat dengan kantin. Otomatis kantin jauh dari ruanganku. Hari itu, seperti biasa aku melewati kelas mereka untuk menuju ke kantin. Disitulah awal perjumpaan aku dan Alvi.

    "Neng, temenku titip salam loh." Alm. Aris mencegatku dan dia mengatakan hal itu, lalu menunjuk temannya. Tentu saja aku kaget. Awalnya gak aku gubris. Tapi makin hari aku penasaran, temannya itu siapa?

    Aku minta bantuan temanku buat nyari tahu nama dia. awalnya aku dapat informasi namanya Arif. :D HAHA jauh yaaa, pas nanya sama Alm. Aris langsung ternyata itu Alvi. Terus aku lupa sih bisa SMS-an sama dia itu gimana -_-

    Oiya perkenalan kami di bulan Oktober, waktu itu kan tahun 2011 tuh kan yaa~ ada tanggal cantik tuh 11 November 2011 ya kan?
    Nah, tanggal 10 November 2011 Alvi SMS aku gini :
    "Neng, jadi pacarku ya?"

    "Dibajak ya?"

    "Ga kok. Besok aja ya jawabnya, hehe"

    "Eh ko gitu?"

    "Gpp sih, pokonya besok!"

    "Iyadeh."

    Nah, besoknya dia nemuin aku di depan XF, nanyaa keputusannya. Awalnya aku malu malu pasti ya -_- apalagi diliatin temen temen, juga diliatin sama mantan sebelumnya :3
    Terus pas tementemen ngerti aku perlu privacy, mereka menyingkir dulu, pas itu aku jawab, iya. Dia senyum, indaaaahhhh bingiiiiiittt deh :( penegen meluk *eh bukan muhrim hehe

    Dia itu pacar pertama yang dateng kerumah pas aku ulang tahun, cowo pertama yang ngedampingin aku pas ulang tahun. Dia kerumah aku pas ulang tahun ga bawa apa2 lhoo, dia cuma bawa badan, duduk. Itu aja. Iya sih, aku kan tetep backstreet dari ortu ;( Aku gak boleh taken ;| Emmm, pas dirumahku, dia gak ngucapin HBD sama sekali, tapi dipaksa temen temen buat supain dia, yaudah aku suapin, tapi gak cuma dia lah, heheh semuanya, tapi dia yang pertama.
    Malamnya, dia SMS aku, dia ngucapin HBD panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang bingit, dia bilang, "Aku gak mau jadi orang pertama yang ngucapin HBD buat kamu, aku mau jadi orang terakhir yang ngucapin, yang terkahir dihidupmu." Rasanya melting kan tuh yaaaa :D :D itu sih, DULU. 23 November 2011.

    3 hari setelah itu, nenek ku meninggal, dan aku dapet kabar kalo alvi masih ngarepin mantannya yang bernama Aida, dan tentu aja lah aku kesel. kita putus.
    Hari itu aku gak sekolah 2 hari, seklaian izin berduka meninggalnya nenek ku.

    Pas aku sekolah, aku dicegat sama dia pulang sekolah. Dia minta maaf, ngejelasin ini itu, terus dia bilang, "tujuh huruf neng, please."

    "Apa?"

    "Balikan." Aku diam, kaki ku dingin (kebiasaan kalo lagi gugup)

    "Engggg..."

    "Neng, please, aku minta maaf soal kemarin. Dia itu gila, dia kan yang SMS aku kemarin, bilang ini itu lah."

    "Engg..."

    "Neng :("

    "Vi, Enggg... Iya."

    "Iya?"

    "Kita balikan. Jangan ngulangin lagi ya.. Yuk pulang." aku narik tangan dia, jaketnya aja kok..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampai hubungan kami awet 3 selama 3 bulan.. sampaiiiiii kisah itu berulang lagi, kali ini sama mantannya yang bernama Vina. :@
      Sama cewe yang satu ini aku kesel banget. Dia yang deketin! Waktu itu Alvi lagi Broken Home juga sih.. Terus pas aku kasih saran ini itu, dia malah bilang gini.
      "aku mau sendiri dlu."

      Aku pikir dia mauu kita putus. yaudah aku balas
      "Yaudah gapapa. Makasih buat selama ini yaa :) Jaga dirimu. Love<3"
      Dia gak bales, Okelah pikirku memang mau putus. ;( sedih banget waktu itu.

      Pas aku bilang ke teman ku kalo aku putus, termasuk bilang sama alm. Aris. Alm. aris bilang maksud dia bukan gitu, aku nyesel lah, aku masih sayang sama dia itu -_-
      Ku bilang aja gini, "Kalau maksud dia bukan gitu, mungkin dia bakalan ngajak balikan kok, Ris. :')"
      Sampe sekarang enggak HAHA ngenes yah? :p

      Sekarang sampe Maret 2013 lalu aku sudah melupakannya, lalu tiba-tiba dia SMS aku, apalah awalnya aku lupa lah -_- terus sering SMS-an. Ku buat diriku senetral mungkin supaya gak ngarep sama dia. Ga kuat, dia ngasih kode terus. Sampai suatu ketika aku bales kodenya, dia ga respect, disitu aku mikir, mungkin dia lagi kesepian. Ngenes ya larinya ke aku?

      Sampaiiii, aku liat dia goncengan sama adek kelas, adek kelas itu meluk dia di pinggang ToT Ternyata mereka pacaran yaudah terima nasib.
      Yang itu aku masih terima, kami masih deket, sebatas curhat aja.
      Oya, dia pernah bilang, "Kamu terlalu serius, Neng." Itu ketika kedekatan kami, sebelum dia pacaran sama si kuntilanak adek kelas itu *eh

      Tapi, pas aku dapet info dia itu ternyata.... cuma jadiin aku "taruhan".
      Disitu aku kesel banget. aku SMS dia :
      "Makasih, V atas perbuatanmu yang tidak kuketahui. Aku baru tahu kamu sekejam itu menjadikanku barang taruhan."

      Dia balas. Ada 5 pesan yang dia kirim ke aku, tapi gak kubalas, aku tinggal tidur, sampe 11 pesan. Dia datengin ketempat aku nongkrong sebelum aku pulang, disitu dia marah marah, nanyai aku, dan gak ngedapetin aku disitu, temen ku bilang waktu dia datang dia kalut banget, terus pas mau pulang, dia hampir nabrak orang.

      Semenjak itu dia selalu SMS aku, ngubungin aku buat minta penjelasan detailnya kenapa aku marah. Sampe pas dia sms gini.

      "Neng, inget dosa kan lama gak teguran apa hukumannya."

      "Maaf V. biarin aku kayagini."

      "Gabisa, Neng. Jelasin!"

      "Oke, aku mau ketemu sama kamu. Setelah itu lepasin aku."

      "Hah? Engga, Neng. Engga. Aku ga bisa kita putus hubungan sama sekali. AKu ga bisa ga pu nya teman kaya kamu."

      "Turutin atau aku ambil keputusan sendiri?"

      "Okey, oke. satu bulan yaa! Jangan ngingkari. Setelah satu bulan itu, kita ketemu."

      "Yaaaa"

      Daaaaann
      satu bulan itu datang 22 Mei 2013.
      "V, aku sudah ikhlas. Apapun itu, aku sudah maafin."

      "Neng, masih kurang 2 hari lhohh."

      "Gpp, lebih cepat lebih baik."

      "Nanti kalo ketemu sekolah, kamu harus senyum sama aku yaaa."

      "Iya."

      "Janji yaaa :)"

      "Iya, V :)"

      "Nenggg..."

      "Kenapa lagi, V?"

      "Maakasih yaaa :)"

      "Iya, kembali kasih. ^^"

      Besok nya aku beneran senyum sama dia, aku lewat depan kelas dia mau ke kantor guru. Dia negur aku. AKu senyumin deh. Itu akhirnya aku lihat dia senyum lagi. Tapi kakak tahu janji apa yang dia gak tepatin sama aku?
      Ketemuan setelah waktu satu bulan itu. Aku mau ketemu dia, tapi dia ga pernah ngerti. Pemberian dia yang ada di tubuh ku yaitu .... Malkist Roma yang gula itu. Hehehe.

      Sekian ceritaku, kak.
      Aku masih ngarep dia, sepersekian persen.
      andai R. Alvi S. membaca tulisanku tentang nya. :( Apa responnya yaaa :D HAHA biasa aja kali ya kak?

      Kalau aku terpilih, aku pilih, Saksi Bulan Madu. Soalnya yang So B. It sudah punya ;) Makasih kak :)

      Delete
    2. Weh, cerita ABG yang seru. Hem! Cowok kamu tuh tipe badboy kali ya? Tapi, romatis. Hahaha... Oke2! Makasih ya?! Cukup bikin aku senyum ini

      Delete
    3. Eh? Badboy tapi romantis? Bagian mana yang romantis? :D

      Delete
  22. Hai, namaku Marisa. Mau coba ikutan cerita ah...Sekian lama menjomblo, ternyata aku 'gerah' juga liat teman-teman yg udah pada punya gandengan dan satu persatu pun melepas masa lajang. So, aku pun bertekad untuk mulai hunting cowok lagi. Kemarin-kemarin sih cuma suka-sukaan gak jelas, yang diam-diam, tak pernah tersampaikan, sekarang ini aku ingin sesuatu yang jelas. Pokoknya aku akan punya cowok (maksa :p)

    Nah, waktu itu facebook lagi ngetrend bgt, aku pun berpikir untuk memanfaatkan teknologi ini. Bisa lebih gampang memonitor dan mengetahui dia kan..Tapi siapa yang kira-kira bisa dijadikan 'target'? Nah kebetulan temanku merekomendasikan temannya. Aku disuruh meng-add orang ini duluan. Tapi aku pikir, aku kan cewek, aku nggak kenal dia, biarlah dia duluan yg add facebook-ku. Ternyata benar beberapa hari kemudian, cowok ini meng-add fb-ku. Kita pun resmi berteman (di facebook :)

    Tapi setelah itu tak pernah ada interaksi. Aku pun bingung, kutanya temanku, katanya cowok ini mau kenalan denganku, tapi sedikitpun ia tak pernah menyapa. Padahal aku menunggunya. Temanku bilang, mungkin dia lagi sibuk . Oke. Dan kuputuskan untuk tak menunggunya, aku pun kenalan dengan orang lain juga.

    Namun ternyata aku masih penasaran dgn orang ini, apalagi setelah kulihat profil fb dan wallnya, bisa dibilang dia ini cowok yg cool, sopan, dan baik. Tapi dia jarang muncul. Jadi kuputuskan untuk mengirimi dia message, apalagi temanku bilang bahwa cowok ini juga tertarik sama aku.

    Naah, setelah masa penantian yg lama (dia baru balas inbox-ku setelah beberapa minggu) akhirnya ada juga balasan dari dia, setelah itu kita rutin kirim2an inbox. Pokoknya tiada hari tanpa inbox dari dia. Bila FB lagi lemot, kita memilih sms-an (waktu itu dia sudah pakai BB dan aku belum). Terus...kalo udah deket tapi belum kopi darat kan gak afdol ya? Aku mengirim semacam kode biar diajak jalan, hehe. Dia bilang kalo ada waktu nanti dia mau ajak aku keluar. Waah senang benar hatiku.
    Kencan pertama kita adalah jalan-jalan ke Ragunan. Waktu itu kita belum jadian sih, tapi aku cukup nyaman jalan sama dia.

    Lalu...beberapa minggu setelah kita jalan ke Ragunan, kita jalan lagi. Kali ini nonton Transformers 3. Yang paling aku inget pas saat itu,saking penuhnya kita kebagian nonton di kursi paling depan. Mataku berasa juling -__-

    Beberapa minggu berselang, namun cowok ini tak nembak-nembak juga. Padahal aku sudah menunggunya. Aku pun menanyakan pada teman2ku, apa yang harus kulakukan. Rata-rata jawaban mereka adalah, aku harus menanyakannya. Biar jelas. Biar tidak menggantung kayak jemuran. Ok, aku pun mulai mencari momen yg paling tepat untuk menanyakan status hubungan kami.

    lalu tak disangka momen itu tiba saat bulan puasa tahun 2011 lalu. Selepas sahur, aku BBM-an sama dia, dan aku tak bisa menahan keinginanku untuk menanyakan "sebenarnya kita ini pacaran atau bukan?" dan jawabannya adalah "ya". Pyuhhh...lega sekali aku saat itu. Memang dia ini cowok pemalu yang perlu sedikit di-push kali ya..hehe.

    Sekian dulu ceritaku. Oya, saat ini dia masih berstatus cowokku dan hubungan kami sudah berjalan hampir 2 tahun. Doain ya biar bisa segera nikah. Aamiin.

    Aku sudah follow twitter dan blog kamu, bukunya yg So B.It aja deh ya, soalnya yg Saksi Bulan madu udah pernah baca. Thank you :)


    Marisa

    justmaylee.blogspot.com
    @MoodyDandelion

    ReplyDelete
  23. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  24. Kenalin namaku Lutfi, aku tinggal di Malang dan sekarang akan memulai kehidupan baru di SMA. Kalau ditanya “Pernah ngerasain cinta ‘kan?” Jawabnya pasti pernah. Meskipun umur aku bisa dianggap baru ABG tapi sudah sering ngerasa’in cinta. Tapi ada satu kisah cinta yang sangat berkesan sekali bagiku dan akan aku kenang selamanya,
    Berawal dari kejenuhanku disaat liburan kelulusan sekolah aku memutuskan untuk berlibur ke rumah nenek di Surabaya. Dirumah nenek aku hanya bisa baca komik dan lihat TV saja nggak bisa kemana-mana. Tapi jika malam dramapun dimulai.
    Sekitar jam 1 malam aku bermimpi, aku mendaftar menjadi anggota klub basket di sebuah tempat latihan. Besoknya aku mulai latihan dan aku berkenalan dengan anak namanya Rei dari St.Therisia seorang cowok keturunan China. Suatu hari disaat sedang ada pengumuman aku memandangi Rei yang sedang asyik bermain cat dengan teman-temannya dan aku sadar ternyata sudah sejak lama aku menyukainya. Tiba-tiba dengan sengaja dia menyeprotkan cat kepadaku. Aku tak tertawa ataupun marah, hanya memandanginya, kemudian kugenggam tangannya dan menatap mukanya lekat-lekat lalu aku menariknya untuk duduk dan memasang tampang sok imut gitu.
    Lalu aku berkata “Rei, kau mau berjanji kepadaku tak akan pernah meninggalkanku?”.
    Dia berkata “Aku berjanji”.
    Mendengarnya hatiku sangat senang, kupeluk dirinya. Tapi tiba-tiba drama itu terhenti, aku bangun dari mimpiku. Aku melihat sekilas TV yang masih menyala kemudian segera kuraih HPku dan kubuka note, kemudian kuketik disana “Rei-St.Theresia Jam 1” itulah kebiasaanku jika ada hal yang penting dan tak ingin kulupakan. Lalu kembali tidur.
    Ketika pagi datang aku segera bangun dan bersiap pulang ke Malang naik kereta. Dalam perjalananku , aku terus memikirkan Rei. Aku ingin segera mencari sekolahnya begitu tiba dirumah. Setelah 2 jam perjalanan akhirnya aku sampai juga di Malang, turun dari kereta segera kucari ojek dan berangkat kerumah saudara. Sesampainya aku langsung berteriak meminta izin pada kakak sepupuku untuk meminjam laptopnya.
    Kubuka laptopnya,kutulis di Google “Alamat sekolah St.Therisia”. Tapi begitu hasil mulai keluar, sedikit rasa kecewa mulai melanda. Sekolah itu hanya ada di Jakarta dan untuk daerah Surabaya saja hanya ada SD yang bernama sama seperti itu. Kakak sepupuku yang sejak tadi memperhatikan berkata.
    “Dek…disurabaya kayaknya ada juga St.Therisia SMP/SMA, kok. Tapi aku lupa tempatnya.” Balasnya.
    Mendengar itu, sekali lagi kucari semua daftar nama sekolah yang ada di Surabaya ataupun Malang. Tapi hasilnya nihil. Akhirnya, kubuka twitter dan kuganti semua design yang ada mulai dari cover, ava, sampai backrground semua kuganti dengan wallpaper yang ada tulisan “Rei-St.Therisia” untuk selalu ingat pada dirinya dan mungkin saja ada anak yang beridentitas sama menemukannya.
    Sorenya mamaku menjeputku untuk pulang. Sesampainya dirumah aku langsung menghidupkan laptop, lalu mencari apa yang sebelumnya kucari tapi hasilnya sama saja. Lalu aku mencari di akun FBku dan yang muncul hanya group jamaah Kristen. Aku hanya bisa menghela napas melihat itu.
    Setiap hari aku memikirkannya bahkan setiap malam aku berharap pada tuhan bahwa semoga aku bisa bermimpi lagi tentangnya. Namun hari-hari yang kutunggu belum juga datang. Bahkan sebelum tidur aku selalu berimajinasi tentangnya, mungkin saja dari situ aku bisa bermimpi itu lagi.
    Sampai hari ini bahkan detik ini aku belum pernah bermimpi tentang dia lagi apalagi bertemu dengannya. Aku bertekad terus menunggunya meskipun itu entah kapan akan terjadi dan juga meskipun aku tidak tahu dia benar ada tidak. Tapi satu yang kuyakini, aku pasti bisa bertemu denggan suatu hari nanti. Dan aku berharap bisa terus menyukainya ataupun mencintainya.

    Nama: Lutfia N.I
    Blog: Life_Story/LNI
    Email: lutfia.nurul09@yahoo.com
    Twitter: @Lutfia_Nurul
    Pilih buku: So B.It

    ReplyDelete
  25. Aku mengenalnya melalui jejaring sosial facebook. Dia adalah kakak kelas di kampusku, kami 1 fakultas namun berbeda jurusan. Dia selalu bersikap sangat manis ke padaku. Pernah aku minta dibawakan nasi goreng buatannya, dan dia pun memasakannya untukku, meski terlalu banyak minyaknya.

    Yang akan selalu aku kenang adalah ketika dia datang seorang diri melamarku ke Salatiga dari Yogyakarta. Padahal dia sama sekali tidak pernah ke luar kota naik bus. Aku menunggu dia di rumah dan ketika dia sms sudah sampai, aku segera keluar rumah. Ternyata dia salah turun, dia turun dari bus jauh dengan tempat yang kuberitahu. Aku lekas mencarinya, dan akhirnya aku menemukannya. Dia tersenyum meski lelah tampak di raut wajahnya.

    Aku pun segera menggandeng tangannya an mengajaknya kerumah Bapak. Segera aku menyiapkan makan siang untuknya. Setelah dia makan, dia menyampaikan maksud kedatangannya ke bapak. Bapak mengajukan beberapa syarat yang diantaranya tidak akan menyakitiku. Lamaran singkat itupun diterima.

    Hari menjelang sore, dia harus segera pulang ke Yogyakarta. Aku segera mengantarnya ke depan untuk mendapatkan bus. Sambil menunggu bus, aku dan dia duduk di tepi jalan. Aku sangat berat melepasnya, dia pun juga. Kami berdua menangis di tepi jalan itu. Sampai akhirnya datang bus yang akan membawanya pulang ke Yogyakarta, dia pun segera masuk ke dalam bus. Tak lupa dia melambaikan tangannya kepadaku.

    Dan kini dia menjadi ayah dari Hana putri kecilku :)

    id twitter : @arinazulfaa

    ReplyDelete

 

Jejak Langkahku Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos